Yen Jepang: Kita Akan Melihat Campur Tangan?

Yen Jepun telah jatuh 5% terhadap Dolar ... selama sebulan yang lalu, dan 10% sejak menyentuh rekod tinggi pada bulan November. Sejak ini pasti bukan dijelaskan dalam konteks EU hutang krisis, apa yang terjadi?!


Faktor utama di belakang Yen penurunan muncul untuk menjadi bermusim, diberikan "akhir Jepun fiskal tahun pada 31 Mac, ketika syarikat-syarikat Jepun berhenti tahunan mereka pulang asing keuntungan dengan menukar mereka ke yen, yang telah disimpan permintaan untuk mata tinggi-tinggi." Penganalisis menambah "fiskal Yang baru tahun ini juga adalah kesempatan untuk Jepun pelabur untuk me-reset strategi untuk menghantar modal di luar negara dan perusahaan Jepang untuk menetapkan lindung nilai taruhan untuk tahun yang akan datang." Pendek kata, ini adalah trend jangka pendek, dan mungkin akan reda dalam beberapa minggu mendatang.

Di luar ini, sulit untuk menjelaskan Yen penurunan dalam istilah keuangan dan ekonomi faktor. Jepun-jepun ekonomi masih suram, walaupun pasar saham adalah melakukan dengan baik. Aku punya blog baru-baru ini tentang Jepun defisit anggaran dan melambung tinggi hutang negara, tetapi mengingat bahwa ini hutang dibiayai dalam negara, naik dalam risiko Jepun lalai berdaulat mempunyai kesan yang sangat sedikit di bursa kadar. Ia mungkin yang peningkatan selera risiko dan akibat kebangkitan dalam menjalankan perdagangan di belakang Yen lemah, tetapi mengingat bahwa KITA menarik kadar kekal sama seperti rendah, masuk akal sedikit Yen harus jatuh begitu mendadak terhadap Dolar.

Sebaliknya, apa-apa penjelasan penuh harus melibatkan kerajaan Jepang, yang tampaknya telah tumbuh semakin tidak nyaman dengan gigih kekuatan di Jepang Yen. Sebelum ini, kerajaan (melalui Membiayai Menteri) telah sekeras-kerasnya mengecam kemungkinan, campur tangan di pihak Yen dan itu pertukaran kadar harus ditentukan oleh kuasa pasaran, dan lain-lain. Selepas penelusuran balik, itu Menteri telah digantikan (kononnya untuk alasan kesehatan), dan pemimpin ada lagi sikap dibuat-buat mereka kata-kata. Perdana Menteri jepun Yukio Hatoyama baru-baru ini menyatakan, "yen kekuatan keluar langkah dengan negara ini rapuh pemulihan ekonomi, mendesak pemerintah untuk mengambil 'firma langkah-langkah' untuk menangani pertumbuhan-membatasi kesan-kesan yang kuat mata."

Walaupun Jepun ekonomi berkembang dengan sihat 3.8% dalam suku keempat tahun 2009, ada kekal kebimbangan kontraksi dan deflasi. Ramai pakar bersetuju bahawa Yen terlebih nilai, yang berarti bahwa eksport kurang daripada apa yang mereka bisa. Penganalisis cinta untuk menunjukkan bahawa ekonomi Jepun adalah sangat sensitif untuk perubahan dalam kadar pertukaran, itu jatuh dari salah satu "unit" (100 pips) di Jepang Yen akan cukup untuk menyebabkan beberapa syarikat untuk swing dari keuntungan untuk kehilangan. Hanya, ada terlalu banyak yang dipertaruhkan untuk ekonomi Jepun (dan penyandang pemerintah Jepang) hanya membiarkan Yen menjadi.

Hasilnya, banyak yang percaya bahwa campur tangan sekarang tidak dapat dielakkan, kecuali Yen terus meningkat. Menurut Morgan Stanley, "kebarangkalian Jepun akan menjual yen telah naik untuk 47 persen, yang tertinggi sejak tahun 2004...berdasarkan sebuah syarikat model yang menggunakan petunjuk seperti pasaran kedudukan dan perubahan dalam momentum." Yang lain percaya bahwa pasaran sebaliknya akan berusaha mendorong ke bawah Yen, yang akan mencapai hasil yang sama seperti campur tangan: "Perang Saudara Harriman penganalisis Marc Chandler angka jika dolar memecah di atas 94 yen, karena cara pelabur tempat wang pertaruhan, dolar as bisa lebih mudah melanjutkan berjalan setinggi 96 atau 98 yen."

Untuk sekarang, Bank negara Jepun akan cuba untuk menggunakan dasar kewangan untuk memujuk ke bawah Yen, mungkin melalui kombinasi tunai program dan wang-percetakan, tetapi terdapat beberapa pertemuan penting datang, pada masa ia difikirkan boleh memutuskan untuk bergabung dengan barisan segelintir lain Pusat bank-Bank yang telah bergerak untuk menekan mata wang mereka. Mari Pengemis Jiran Mu Penurunan nilai mata Wang begin.

Berita Berkaitan: