Yen Dalam Masalah, Bahkan Sebelum Gempa Bumi

Bahkan sebelum hari ini meluluhkan tragis gempa bumi, sebuah pertemuan negatif faktor telah mulai menumpuk di belakang Yen. Kadar faedah yang rendah. Rendah yang dijangkakan berjumlah sebanyak. Politik perbalahan. Catatan hutang negara. Menurun akaun semasa lebihan. Kekurangan minat untuk melabur dalam Jepun. Dalam jangka pendek, sementara Yen layak kredit untuk ketekunan, aku harus percaya bahwa hari pembalasan adalah dekat.

Di satu tangan, Jepang eksportir muncul untuk menyesuaikan diri dengan baik untuk tinggi Yen, dan yang paling terkenal syarikat rakaman sihat keuntungan. Di sisi lain, Jepun mencatatkan pertama defisit perdagangan dalam dua tahun, dan yang kedua terbesar sejak tahun 1985. Semasa lebihan akaun juga jatuh untuk yang sederhana $5 Miliar, berdasarkan harga minyak yang tinggi dan menurun pelaburan masuk. Ia kelihatan bahawa kedua-dua asing dan domestik pelabur menjadi lebih berhati-hati tentang Jepang, yang dapat dilihat dalam lebih banyak modal akan keluar dan kurang datang. Minggu perniagaan baru-baru ini melaporkan bahwa "Pelaburan yang mengalir ke Jepun bersama dana itu fokus di luar pesisir aset meningkat 14 persen untuk 624.6 bilion yen ($7.51 bilion) pada bulan januari dari tahun sebelumnya."

Sebenarnya, trend ini adalah dipandu oleh suku bunga rendah. Jepun penanda aras kadar pada dasarnya nil, dan jangka panjang kadar seimbang kecil sekali. Jika bukan untuk saka deflasi, kepentingan nyata kadar mungkin akan menjadi yang terendah di dunia. Memandangkan Bank Jepun mungkin tidak akan menaikkan kadar faedah selama dua tahun lagi (sebenarnya ini agak konyol bahkan untuk membicarakan kemungkinan pada titik ini, mengingat bahwa ia bahkan tidak selesai unrolling kewangannya melonggarkan pelan), fenomena ini hanya akan terus mengukuhkan sendiri.

Ia kelihatan bahawa tukaran pasaran akhirnya mengambil melihat, sebahagian kerana minggu lalu kabar burung tentang SEMENTARA kenaikan kadar. Akibatnya, Yen Jepang set untuk meneruskan peranannya sebagai mata wang membiayai pilihan untuk menjalankan perdagangan. Menurut Dapatkan Berita analisis, pada 2011, "Menjalankan perdagangan menggunakan yen mendapat 23.8 peratus [secara tahunan], berbanding dengan 2.8 peratus dalam dolar yang dibiayai oleh perdagangan."Yang mewakili tentang-wajah dari tahun 2010, ketika Dolar adalah yang paling menguntungkan pembiayaan mata. Di samping itu, turun naik yang perlahan-lahan kembali ke pra-krisis kredit peringkat, meningkatkan kestabilan (dan dengan itu, daya tarikan) yang menjalankan perdagangan.

Seolah-olah itu tidak cukup, kerajaan Jepang terus berjalan besar-besaran defisit anggaran. Berhati-hati hutang negara berkembang (dan mungkin baru-baru ini penurunan negara Jepun rating kredit), perundangan muncul bersedia untuk sanksi pengeluaran lebih banyak hutang. Untuk lebih baik atau lebih buruk, paduan politik penyanderaan bisa membawa kepada menewaskan Perdana Menteri Naoto Kan. Jika sejarah baru-baru ini adalah indikasi, ia seolah-olah mungkin penggantinya akan memecahkan politik jalan buntu yang seolah-olah melanda negara.

Sulit untuk mencari satu analis yang yakin Yen. "Yen mungkin melemahkan untuk 86 setiap dolar pada akhir kuartal kedua dan 90 pada akhir tahun, menurut Dapatkan Berita selidik 40 peramal." Sementara itu, spekulator pendek bersih Yen untuk pertama kalinya pada tahun ini, menurut terbaru PADA Komitmen Pedagang laporan. Ia telah menjadi lemah 8% (pada wajaran perdagangan dasar) dari tahun 2010 puncak, dan telah menyusut terhadap setiap mata wang utama di 2011. Mungkin yang paling kuat petunjuk adalah yang Bank Jepang telah mengumumkan bahwa ia tidak lagi sibuk dengan Yen, walaupun ia masih dalam jarak yang menarik semua masa tinggi terhadap Dolar.

Dalam jangka pendek, sementara aku ragu-ragu untuk bros gempa bumi sekali lagi untuk takut terdengar berperasaan, saya pikir ia mungkin hanya memberikan pelabur dengan alasan mereka perlu menghantar Yen ke bawah, ke bawah, ke bawah.

Berita Berkaitan: