Semua orang Berpikir Yuan bawah nilai .Kecuali untuk China

Halus judul, kan? Aku tidak bisa menahan, mengingat yang benar-benar semua ahli ekonomi dan pegawai kerajaan (di luar China, tentu saja) telah dibunyikan off di Cina Yuan dalam bulan terakhir. Penambahan baru-baru ini untuk senarai ini termasuk Presiden Obama, Ketua IMF dan Bank Dunia, Presiden Bank Pembangunan Asia, KITA Sekretaris Perdagangan Locke dan menteri Keuangan Geithner, Nobel Paul Krugman, SEMENTARA Ketua Jeane-Claude Trichet, Harvard University Profesor Martin Feldstein, Jepun menteri kewangan...tidak untuk menyebut ribuan orang lain yang tidak membuat berita internasional mereka untuk pembatalan dasar mata wang China.

Ini retorik juga telah disertai oleh beberapa perkembangan penting, termasuk kunjungan Presiden ke China, beberapa pertemuan G20, sebuah konferensi di Singapura, sedikit perubahan dalam kata-kata China tukaran strategi, pembebasan ekonomi data yang mencadangkan ekonomi China pengukuhan, dan lain-lain. Pada masa yang sama, mereka tetap berkeras kepala desakan dari setiap sudut PERANTI walaupun ini tekanan, tidak ada pasti merancang untuk terus menilai semula. Pelabur berdosa di sisi penghargaan, bagaimanapun, dan hadapan harga mencerminkan 3.5% peningkatan dalam nilai RMB lebih dari 12 bulan akan datang.

Cabut ini menunjukkan hakikat bahawa ada dua politik dan ekonomi sisi isu ini. Ketika diperiksa secara eksklusif dari kedua sisi, nampaknya cukup dipotong dan kering, sejak ekonomi menunjukkan bahawa penilaian adalah perlu dan wajar, tetapi juling kepentingan politik yang menunjukkan bahwa itu tidak akan dilakukan dalam waktu dekat.

Lebih khusus, paduan suara ekonomi (didukung oleh data keras) adalah alasan yang RMB adalah salah satu yang paling penting menyebabkan melebarkan ketidakseimbangan. Selepas ringkas hiccup, perdagangan China lebihan sekali lagi berkembang, dan pada kadar untuk mencapai $300 Bill ion di tahun 2009, lebih daripada separuh daripada yang boleh dikaitkan dengan KAMI. Sementara itu, ketika KDNK adalah unjuran di 10.5%, seluruh dunia masih sputtering bersama-sama. "China adalah 'curi' pekerjaan dari negara-negara membangun dan menghalang global pemulihan dengan menjaga yuan rendah, Nobel Paul Krugman kata. 'China tingkah laku buruk adalah menyamar semakin ancaman kepada seluruh dunia ekonomi.' "

Ahli ekonomi juga berpendapat bahwa penilaian juga akan berada di China sendiri kepentingan terbaik. Modal asing sekarang menuang ke China pada kadar rekod – besarnya dalam jangkaan akan berlaku penghargaan di Yuan – apa-apa yang aset harga telah hampir dua kali ganda sepanjang tahun lalu. "Risiko aset harga gelembung dan salah peruntukan sumber di tengah-tengah banyak tunai perlu ditangani," kata Ketua Ekonomi dari Bank Dunia. Bergema ketua IMF: "kurang nilai mata menggalakkan syarikat-syarikat untuk melabur dalam cara yang mungkin tidak berdaya sekali mata naik. 'Jika anda telah salah harga, kamu membuat keputusan yang salah, terutama tentang pelaburan dalam jangka panjang.' "

Asing ahli politik, terutama orang-orang dari KITA, telah mengetuk titik-titik ini di rumah. Presiden Obama dibuat RMB isu utama dalam lawatannya ke China minggu ini. Senator Chris Dodd pun berbunyi dengan dua sen, yang "Kau tidak bisa memberikan anda pesaing, anda musuh dalam kes ini, 40 persen kesempatan di ekonomi global." Sebagai analis menegaskan, KAMI, sayangnya, tidak ada apa-apa leverage pada isu ini, kerana ia adalah pada dasarnya bergantung pada China untuk dana belanjawan defisit melalui Perbendaharaan Pembelian. Oleh itu, Perdana Menteri China Hu kepulauan nusantara bahkan tidak peduli untuk begitu banyak lagi RMB apabila dirumuskan pertemuan dengan Obama untuk wartawan.

Cina yang lain Menteri ditolak wartawan di sesi berasingan yang bahkan berani untuk membawa RMB: "mana-Mana dasar perubahan dengan China, termasuk di bursa kadar, akan berdasarkan penilaian kepentingan sendiri, bukan pada tekanan luar." Sementara itu, "Cina pegawai menolak untuk membenarkan sebuah pernyataan di Asia Pasifik Kerjasama Ekonomi puncak di Singapura yang akan ditekan untuk mengambil 'pasaran berorientasi' kadar pertukaran untuk yuan." Sebenarnya, mereka mulai menolak kembali kritikan terhadap, dengan alasan yang lemah Yuan telah benar-benar telah ekonomi bermanfaat. "China menjaga pada dasarnya stabil pertukaran-dasar kadar adalah, pada kenyataannya, baik untuk pemulihan ekonomi global," dikatakan Menteri Dagang .

Ini politik/ekonomi dikotomi juga jelas dalam China. Pusat Bank baru-baru ini berubah beberapa bahasa yang mengawal yang tukaran polisi; pergi ke hadapan, Yuan nampaknya akan terikat untuk sekumpulan mata wang, dengan nilainya juga dipengaruhi oleh trend dalam aliran modal. Bagaimanapun, "pusat bank ini kedudukan semakin ditentukan push-kembali dari pengeluar dan mengeluarkan –terutama bersama-sama China kaya pantai –yang berdiri untuk mendapat keuntungan yang besar dalam jangka pendek." Memandangkan keputusan untuk mengangkat RMB akhirnya akan dibuat di arena politik, ia difahami yang kedua kumpulan mempunyai apa-apa yang kuat menanggung di proses.

Seperti yang saya ditunjukkan di atas, pelabur optimis bahwa kerajaan akan akhirnya mengalah untuk pengkritik dan membenarkan mata untuk meneruskan stabil ke atas jalan. Hadapan harga semakin meningkat sejak September, ketika mereka mencerminkan rata RMB lebih dari dua belas bulan akan datang. Menurut salah satu analis, " pegawai-Pegawai yang mungkin, bermula di kedua setengah tahun 2010, membolehkan ia mendapatkan balik drop kira-kira 10 peratus pada wajaran perdagangan dasar itu telah sejak Maret." Goldman Sachs, lama dihormati untuk ramalan ekonomi, masih satu lone penentang, dengan alasan yang Yuan tidak akan kemana-mana sampai sekurang-kurangnya 2011.

Secara peribadi, saya uang adalah sebuah penghargaan dalam jangka masa terdekat, secepat yang pertama suku tahun 2010. Pemimpin cina adalah keras kepala, tapi mereka tidak bodoh. Ia tidak akan tekanan dari KITA yang akan mengguncang mereka dari tambatan – tapi lagi inflasi harta dan saham pasaran gelembung dan kebimbangan lebih ekonomi sehat bergantung pada eksport untuk pertumbuhan.

Berita Berkaitan: