Rekod Komoditi Harga dan Tukaran Pasaran

Digerakkan oleh pemulihan ekonomi dan baru-baru ini timur tengah kekacauan politik, harga minyak telah tegas terguncang dari apapun yang terlintas krisis kredit lemah, dan menuju ke arah rekod yang tinggi. Selain itu, penganalisis amaran yang disebabkan oleh tertentu perubahan mendasar untuk ekonomi global, harga akan hampir pasti tetap tinggi untuk masa depan. Yang sama berlaku untuk komoditi. Apakah secara langsung atau tidak, implikasi untuk tukaran pasaran akan menjadi penting.


Pertama sekali, di sana adalah dampak langsung pada perdagangan, dan itu pada permintaan untuk wang tertentu. Norway, Rusia, arab Saudi, dan selusin negara-negara lain sedang menyaksikan rekod masuk modal berkembang akaun semasa lebihan. Jika bukan untuk fakta bahawa banyak negara-negara ini tambatan mata wang mereka untuk Dolar dan/atau kelihatan menderita dari berbagai isu-isu lain, ada mata wang akan hampir pasti menghargai. Sebenarnya, rusia Rubel dan norway Krona mempunyai kedua-dua mula meningkat dalam beberapa bulan ini. Di sisi lain, Kanada dan Australia (dan sedikit sebanyak, New Zealand) mengalami kenaikan defisit dagangan, yang menunjukkan bahawa mereka adalah tidak otomatis hubungan antara kenaikan harga komoditi dan komoditi mata kekuatan.

Negara-negara yang bersih tenaga importir bisa mengalami beberapa kelemahan dalam mata wang mereka, sebagai perdagangan baki bergerak melawan mereka. Sebenarnya, China hanya mencatatkan pertama suku defisit perdagangan dalam tujuh tahun. Dan bukannya melihat ini dalam segi perubahan dalam struktur ekonomi, ekonomi harus memahami bahwa ini adalah kerana di bahagian kecil yang semakin meningkat bahan baku harga. Sama ada cara, orang-Orang Bank of China (PBOC) mungkin akan ketatkan kawalan ke atas penghargaan Cina Yuan. Sementara itu, nuklear krisis di Jepun hampir pasti akan menurun kepentingan dalam kuasa nuklear, terutama dalam jangka pendek. Ini akan menyebabkan harga minyak dan gas asli untuk naik lebih lanjut, dan membesarkan kesan ke atas perdagangan global ketidakseimbangan.

Isu yang lebih besar adalah sama ada kenaikan komoditi harga akan merangsang inflasi. Dengan pengecualian yang penting Fed, semua bank-Bank Pusat dunia sekarang menyuarakan masalah lebih harga tenaga. Eropah Bank (SEMENTARA), telah pergi sejauh ini untuk berusaha menaikkan kadar faedah penanda aras, walaupun Zon inflasi masih agak rendah. Dalam cahaya-nya menakjubkan kegagalan untuk mengantisipasi perumahan krisis, Pengerusi Fed Ben Bernanke sedang berhati-hati untuk tidak menawarkan jelas pandangan pada kesan harga minyak yang tinggi. Dengan itu, dia telah memberi amaran yang ia bisa menerjemahkan ke menurun yang dijangkakan berjumlah sebanyak dan harga yang lebih tinggi untuk pengguna, tetapi dia telah berhenti pendek pelabelan ia ancaman serius.

Pada satu tangan, KAMI ekonomi adalah mengalami beberapa perubahan struktur yang ketara sejak terakhir krisis energi, yang boleh mengurangkan kesan yang dialami harga tinggi. "Tenaga kekuatan ekonomi AMERIKA syarikat — itu adalah, tenaga yang diperlukan untuk menghasilkan $1 pada penghujung — telah jatuh oleh 50% sejak itu sebagai pembuatan telah bergerak di luar negara atau menjadi lebih efisien. Juga, harga gas alam hari ini telah tinggal rendah, pada masa lalu, minyak dan gas bergerak seiring. Dan akhirnya, 'kita lebih dekat kepada sumber tenaga alternatif untuk pengangkutan kita,' " dirumuskan Wharton Membiayai Profesor Jeremy Siegal. Dari sudut ini, ia difahami yang setiap $10 meningkatkan harga minyak menyebabkan KDNK untuk drop oleh hanya .25%.

Di sisi lain, kita tidak bicara tentang $10 meningkatkan harga minyak, tetapi $50 atau bahkan $100 spike. Di samping itu, sementara industri tidak sensitif untuk komoditi yang tinggi harga, pengguna Amerika pasti. Dari kereta petrol untuk rumah makan minyak untuk pertanian staples (anda tahu hal-hal yang buruk ketika pencuri targetkan menghasilkan!), komoditi masih mewakili sebahagian besar perbelanjaan pengguna. Oleh itu, setiap 1 sen meningkatkan harga gas menyebalkan $1 Bilion dari ekonomi. "Jika harga gas yang meningkat untuk uang $4,50 per galon untuk lebih dari dua bulan, ia akan 'menimbulkan serius ketegangan di rumah dan bisa meletakkan seluruh pemulihan dalam bahaya. Setelah anda mendapatkan di atas $5, [ada yang] mungkin di atas 50% peluang bahwa ekonomi bisa menghadapi kemerosotan.' "

Bahkan jika stagflasi boleh dielakkan, beberapa tahap dari inflasi seolah-olah tidak dapat dielakkan. Sebenarnya, KAMI CPI sekarang 2.7%, peringkat tertinggi dalam 18 bulan dan meningkat. Ia adalah sama 2.7% dalam Euro dan Australia, di mana kedua-dua Pusat bank-Bank telah mula menjadi lebih agresif tentang ketat dasar kewangan. Pada akhirnya, tidak ada negara akan terhindar dari inflasi jika harga komoditi yang kekal tinggi; satu-satunya perbedaan akan menjadi salah satu tahap.

Lebih dekat-istilah, banyak bergantung pada apa yang terjadi di Timur Tengah, kerana pengurangan dalam ketegangan politik akan menyebabkan harga tenaga untuk meringankan. Lebih sederhana istilah, fokus akan berada di Pusat Bank, untuk melihat jika/bagaimana mereka berhubungan dengan peningkatan inflasi. Mereka akan menaikkan kadar faedah dan mengeluarkan tunai, atau mereka akan menunggu untuk bertindak untuk takut menghalang ekonomi pemulihan? Dalam jangka panjang, yang penting masalahnya apakah ekonomi (terutama China) boleh menjadi kurang tenaga intensif atau lebih pelbagai dalam penggunaan tenaga mereka.

Pada saat ini, kebanyakan ekonomi yang berbahaya terkena, dengan China dan KAMI mendahului senarai. Rusia, Norway, Brazil dan beberapa orang lain yang akan mendapatkan bersih manfaat dari sebuah ledakan harga, sementara orang lain yang paling (terutama Australia dan Kanada) berada di suatu tempat di tengah.

Berita Berkaitan: