Perancis menolak EU Perlembagaan

Lebih dari sebulan yang lalu, tukaran blog mengumumkan kemungkinan kuat Perancis menolak EU Perlembagaan. Pada hujung minggu, orang-orang kebimbangan telah ditanggung apabila 55% dari perancis pengundi menolak Perlembagaan, yang dimaksudkan untuk memudahkan struktur dan operasi EU. Penganalisis telah dikaitkan Perancis penolakan untuk rakyat kebimbangan lebih ekonomi dalam negeri dan dasar imigresen. Ketika Perancis penolakan tidak akan mungkin untuk membawa pembubaran EU atau akhir Euro biasa mata, ia bisa mengeja masalah bagi kawasan Euro. Pemimpin eropah telah memutuskan untuk menunggu hingga Belanda dan Britain mengundi di Piagam sebelum memutuskan pada kursus baru tindakan. The New York Times laporan:

Pada masa ini tidak ada rencana untuk mengubah perlembagaan dan meletakkannya sebelum anggota lagi. Jika belanda juga menolak perlembagaan, ia akan menjadi jauh lebih sulit untuk meyakinkan seluruh anggota untuk pergi ke depan dengan meletakkan apa-apa dokumen untuk pengesahan, terutama orang-orang yang merancang untuk melakukannya dengan suara terbanyak.

Berita Berkaitan: