Makan Kertas: Kuasa Teknikal Analisis dalam transaksi Menurun

Menjadi seorang pengamal analisis asas, anda boleh mengatakan bahawa saya akan selalu di lookout untuk bukti bahwa dasar analisis lebih unggul untuk analisis teknikal. Oleh itu, saya gembira untuk mencari kertas kerja ("Analisis Teknikal dalam Pertukaran Asing Pasaran") oleh St. Louis Cabang dari Federal Reserve Bank, dikeluarkan hanya bulan ini. Malangnya, kertas hampir tidak menyentuh analisis asas, tapi kesimpulan pada analisis teknikal di pasar mata uang adalah mengejutkan. Pendek kata, keberkesanannya analisis teknikal di pasar mata uang telah menurun semakin sejak tahun 1970-an, seperti yang hanya yang paling canggih/rumit strategi sedang menguntungkan.

Bukannya menjalankan penyelidikan asal, laporan penulis – Christopher J. Neely, pembantu wakil presiden dan ekonomi di Federal Reserve Bank of St. Louis, dan Paul A. Weller, John F. Murray Profesor Kewangan di University of Iowa – melakukan analisis meta penyelidikan yang sedia ada. Mereka dinamakan litani kajian, dilindungi pelbagai topik, kadang-kadang dengan bercanggah kesimpulan. Dalam rangka untuk memastikan komprehensif, mereka melihat keuntungan banyak jenis teknikal analisis petunjuk, seluruh banyak mata pasangan, sepanjang masa, dalam jenis persekitaran perdagangan, dan diselaraskan untuk risiko.

Semua kajian awal, sejak tahun 1960-an, ditubuhkan keuntungan analisis teknikal, bahkan ketika hal itu mudah. Sejak itu, bagaimanapun, kebanyakan telah menunjukkan semakin menurun keberkesanannya: "TTRs [Teknikal Peraturan Perdagangan] tdk dapat untuk mendapatkan yang tulen risiko yang tepat berlebihan kembali dalam pasar saham asing sekurang-kurangnya dari tahun 1970-an sampai kira-kira tahun 1990...dan peraturan itu keuntungan yang telah menurun sejak akhir tahun 1980-an." Trend yang sama telah terbentang dalam dekade terakhir, sebagai pedagang telah semakin mengkamulkan komputerisasi strategi perdagangan: "Kozhan dan Salmon (2010), menggunakan frekuensi tinggi data, mencari itu peraturan perdagangan berasal dari algoritma genetik menguntungkan pada tahun 2003 tapi yang ini tidak lagi benar di tahun 2008."

Memandangkan dua penulis juga mengakui bahawa pasar keuangan yang pasti tidak cekap dan mata wang itu pasaran khususnya dipenuhi dengan diperhatikan trend, bagaimana kita perlu memahami ini menurun dalam keberkesanannya analisis teknikal? Dalam satu kata, jawabannya adalah pertandingan. "Peluang keuntungan biasanya akan ada di pasaran kewangan tapi...pembelajaran dan pertandingan secara beransur-ansur akan menghakis ["arbitrase jauh"] peluang ini seperti mereka menjadi terkenal." Di samping itu, tidak ada telah menjadi "dramatis meningkat dalam jumlah perdagangan algoritma," yang telah menimbulkan dipanggil kewangan perlumbaan senjata untuk membangunkan pernah lebih canggih strategi perdagangan.

Malah, dalam penyelidikan menunjukkan yang "lebih kompleks strategi akan bertahan lebih lama daripada orang-orang yang mudah. Dan seperti beberapa strategi penurunan seperti yang mereka menjadi kurang menguntungkan, akan ada kecenderungan untuk strategi lain untuk muncul dalam tindak balas ke pasaran yang berubah persekitaran." Di samping itu, teknikal analisis yang digunakan untuk perdagangan eksotik (iaitu kurang cair) mata wang mungkin lebih menguntungkan daripada wang utama, terutama Dolar AS.

Laporan membuka pintu untuk penyelidikan lanjut, dengan menunjukkan bahawa "Teknikal perdagangan boleh konsisten menguntungkan dalam keadaan tertentu." Seolah-olah ia tidak sudah jelas, walaupun, sebahagian besar teknikal pedagang (mungkin semua pedagang hal) ditakdirkan untuk menjadi atur siasat, dan yang akan akhirnya kehilangan wang perdagangan tukaran. Cara lain untuk melihat ini, bagaimanapun, adalah bahawa savviest pedagang – orang-orang yang boleh melihat kompleks trend dan melaksanakan strategi perdagangan cepat – masih mempunyai peluang untuk mendapatkan keuntungan yang konsisten.

Berita Berkaitan: