Laporan Petanda Perubahan untuk Tukaran Reserve mata Wang

Minggu ini Bank Antarabangsa Penempatan (BIS) suku laporan datang dengan beberapa menarik ayat-ayat (kebanyakan yang aku akan berbincang di kemudian pos). Di bawah, saya ingin fokus pada satu yang amat menarik seksyen layak, "pertukaran Asing dagangan baru muncul dalam mata wang." Ini bahagian membawa implikasi yang besar untuk masa depan reserve mata wang dan asas penganalisis.

Menurut BIS, "pertukaran Asing perolehan berkembang dalam diramal fesyen dengan peningkatan pendapatan. Sebagai pendapatan per naik, mata perdagangan memotong longgar dari mendasari akaun semasa transaksi...selain itu, mata dengan baik tinggi atau hasil yang sangat rendah menarik lebih banyak perdagangan, konsisten dengan peranan mereka seperti sasaran dan pembiayaan mata wang dalam menjalankan perdagangan." Dalam erti kata lain, yang paling cair mata wang (dan dengan itu, paling sesuai reserve mata wang) terutamanya orang-orang dari negara-negara maju dan sekunder dengan orang-orang yang tidak normal kadar faedah.

Secara teori, siapa yang akan mengharapkan dekat korelasi antara tukaran perolehan dan perdagangan. Sebenarnya, ini ternyata menjadi tepat kes yang kurang negara-negara maju. Sejak pasar modal seperti negara-negara commensurately mundur, menawarkan peluang yang terhad untuk investasi asing, kebanyakan permintaan untuk mata wang mereka batang langsung dari perdagangan. Sebenarnya, dalam mata wang Malaysia, Indonesia, Arab Saudi, dan (terutama) China rapat sesuai dengan profil ini, dengan nisbah 1:1 antara tukaran perolehan dan perdagangan.

Pada masa yang sama, BIS menemukan hubungan yang kuat di antara nisbah asing perolehan pertukaran untuk berdagang dan berikut. Itu berarti bahwa negara yang tumbuh ekonomi dan memasuki alam negara-negara industri, mata akan mengalami pertumbuhan eksponensial pada perolehan. Sebagai contoh, euro dan dollar as ditukar di kuantiti yang 50 kali lebih besar daripada yang diperlukan untuk tujuan perdagangan. Nisbah tukaran perolehan untuk perdagangan selama Dolar AS, sementara itu, melebihi 100!

BIS dapat patut regresi baris untuk data yang seolah-olah untuk menjelaskan ini fenomena yang agak baik. Kebanyakan ekonomi/wang yang ia ditinjau jatuh cukup dekat dengan garis ini, menunjukkan bahwa tukaran perolehan adalah tepat di mana ia harus menjadi relatif untuk berikut dan perdagangan. Sebenarnya, baris berjalan secara langsung melalui Euro, Dolar Hong Kong, Dolar Kanada, dan Krona sweden, dan norway Krona.

Terdapat juga banyak titik terpencil. Diberikan saiz ekonomi China, misalnya, model yang akan meramalkan bahawa perolehan di Cina Yuan perlu 2-3 kali apa yang pada masa ini. Tidak mengejutkan, semua utama di dunia reserve mata wang (kecuali Euro) bisa dijumpai di sisi lain dari garis regresi. Perolehan dalam Dolar AS, Yen Jepang, dan Australia Dolar hampir dua kali lebih tinggi sebagai model meramalkan. Mungkin yang paling terang-terangan titik terpencil adalah New Zealand Dolar, yang seolah-olah untuk diperdagangkan pada frekuensi itu adalah 8-10x lebih tinggi daripada yang seharusnya. Tentu saja, New Zealand adalah hal yang unik; tidak ada yang lain ekonomi yang kecil dan stabil, namun selalu lebih tinggi dari rata-rata kadar faedah.

Satu tafsiran analisis ini adalah permintaan untuk semua wang yang jatuh di atas garis regresi harus penurunan sejak lama, dan yang harus pengalaman sekurang-kurangnya beberapa penyusutan. Sebaliknya boleh berkata untuk wang yang pada masa ini jatuh garis regresi, terutama jika ekonomi mereka terus berkembang lebih cepat dari kecepatan rata-rata.

Pada masa yang sama, ia meletakkan sesuatu ke dalam perspektif. Bahkan jika permintaan untuk Yuan China dua kali ganda selaras dengan BIS model (yang akan memerlukan longgar kawalan modal, antara lain-lain perkara), KDNK setiap ibu akan perlu untuk meningkatkan 20 x dan KAMI berikut akan perlu untuk tetap konstan dalam usaha untuk Yuan untuk menyaingi Dolar dalam kepentingan. Juga, aku mulai bertanya-tanya jika Dolar New Zealand bukan malah terlebih langganan dan terlebih nilai...

Berita Berkaitan: