Jepang Raya dan Yen

Apa yang bisa disebut sebuah "-menghancurkan bumi" raya, Jepun penyandang Liberal Parti Demokratik (LDP) akhirnya depak, setelah 50 tahun regangan di kuasa (tidak termasuk 11 bulan "terhenti" pada tahun 1993). Diberi kedua-dua bersejarah sifat kekalahan dan margin kemenangan, ia mengejutkan bahawa raya mengambil tempat dengan begitu sedikit gangguan. Ini mungkin karena kekalahan adalah grounded lebih dalam pembangkang untuk LDP daripada di sokongan untuk menang Parti Demokratik Jepun (DPJ), yang kecil adalah yang menghairankan diketahui. Untuk alasan itu, ia sangat sulit untuk menilai/meramalkan implikasi raya, dan aku perlu kata pengantar pos ini dengan menyatakan bagaimana spekulasi yang kesimpulan. Namun, beberapa bermakna pemerhatian boleh dibuat.

Pertama, DPJ muncul untuk menjadi agak liberal apabila ia datang ke dasar ekonomi. "Yukio Hatoyama, yang bersedia untuk menjadi bernama perdana menteri, telah mencerca terhadap 'tidak terkawal pasaran fundamentalisme dan kewangan kapitalisme.' "Itu tidak jelas apa yang dimaksudkan dengan pernyataan ini, walaupun ia pasti dihubungkan dengan LDP berjanji untuk meningkatkan perbelanjaan di program sosial: "Ia mengatakan ia akan memperbaiki kesihatan, mengembangkan pembayaran untuk menganggur dan memberikan minimum pencen bulanan... ... dan keluarkan yuran tuisyen untuk orang awam sekolah tinggi sekitar ¥120,000 tahun."

Ia juga bertujuan untuk menerajui perubahan dalam struktur ekonomi Jepun, jauh dari kerajaan besar projek dan eksport-bergantung industries, dalam nama pengguna dan perniagaan kecil. Melalui kombinasi cukai luka, pemindahan pembayaran, dan tertentu menghabiskan inisiatif, ia bertujuan agar pengguna akan merasa lebih besar rasa kewangan keselamatan, dan membuka dompet mereka. "Jika mereka berhasil, firma yang memenuhi pengguna domestik, dari pakaian penjual ke restoran, diharapkan untuk makmur." Memandangkan pengangguran kadar hanya menyentuh rekod yang rendah dan itu deflasi kini telah ditetapkan dalam, ia pasti telah kerja dipotong untuk itu dalam hal ini.

Kedua, adalah krisis menjulang di Jepun hutang awam, dan ia tidak jelas jika/bagaimana DPJ boleh menyelesaikannya. Yang menghabiskan langkah-langkah diluluskan oleh LDP sementara pemimpin masih dalam kuasa dijangka untuk membawa negara Jepun hutang 200 peratus, setakat ini tertinggi dalam industri dunia. Beberapa penganalisis telah mengatakan fiskal hawkishness untuk DPJ, dan percaya bahwa walaupun janji kempen, ia benar-benar akan bergerak untuk mengekang dalam perbelanjaan.


Penganalisis lain yang ragu-ragu, dan telah dikatakan bahwa kecuali (penggunaan) cukai dibangkitkan, Jepang akan segera menghadapi krisis proporsi epik. "Kita punya sebuah kerajaan yang akan datang dalam itulah yang dilakukan untuk menghabiskan lebih banyak daripada sebelumnya kerajaan ketika meningkat pinjaman untuk menghabiskan hanya tidak masuk akal pilihan...bencana kerusakan Jepun awam-sektor keuangan akan menjadi cerita terbesar yang pernah melanda dunia ekonomi di zaman kita, melebihi semasa krisis kewangan," kata seorang ahli ekonomi. Memandangkan DPJ telah berjanji untuk tidak menyentuh penggunaan kadar cukai untuk sekurang-kurangnya empat tahun, seperti krisis bisa datang lebih cepat daripada nanti.

Ketiga, DPJ kepimpinan telah berjanji untuk tidak campur tangan di pihak Jepang Yen, sebagai bagian dari program untuk re-struktur ekonomi jauh dari eksport. Ini menandakan perubahan besar dari sebelumnya LDP pentadbiran, di mana polisi dan retorik telah konsisten menjurus ke arah membantu pelanggan dan menekan Yen. "Pada dasarnya aku percaya itu, pada dasarnya, itu tidak benar untuk kerajaan untuk campur tangan dalam pasaran bebas ekonomi menggunakan uang, sama ada dalam stok atau asing bursa pasar," ujar Hirohisa Fujii, Jepun soon-to-be-dilantik membiayai menteri, yang telah menyuarakan dukungan yang kuat Yen dasar atas alasan yang ia akan meningkatkan Jepun membeli power. Ini bertentangan pertukaran dasar kadar semasa berkhidmat pertama sebagai menteri kewangan, di mana dia berjaya berulang campur tangan di pihak Yen. Namun, ia harus menyatakan bahawa semasa penjawatannya di Jepun meningkat terhadap Dolar.

Apa yang pasaran pikirkan? Jepang Yen meningkat pada berita DPJ kemenangan, yang menunjukkan bahwa pelabur cenderung untuk memberikan baru pentadbiran manfaat dari ragu-ragu ketika ia datang ke berjanji untuk tidak ikut campur dalam transaksi pasaran. Pada masa yang sama, Jepang ekuiti tenggelam, konsisten dengan harapan yang DPJ akan kurang mendukung perniagaan yang besar kemudian pendahulunya. Pada akhirnya, tidak ada yang ditulis di batu, dan jika ekonomi Jepun gagal untuk memulihkan, jangan terkejut jika DPJ melakukan tentang-wajah dan memutuskan bahwa mungkin yang lemah Yen tidak begitu buruk setelah semua.

Berita Berkaitan: