EU berjuang untuk mengandungi kerajaan perbelanjaan

Di summit minggu lalu, ahli EU menghabiskan banyak waktu mooting semasa peraturan yang melarang bangsa dari berjalan defisit bajet yang besar. Peraturan secara rasmi topi perbelanjaan di 3 peratus, dan mengancam pesalah dengan denda besar. Bagaimanapun, pemerintahan telah benar-benar diabaikan oleh ahli banyak bangsa-bangsa, dengan Perancis dan Jerman sebagai yang paling mengerikan pesalah. (Tiada bahkan telah diterima begitu banyak sebagai sebuah teguran awam.) Dua bangsa wajar mereka defisit dengan tuntutan bahwa seluruh EU mendapat manfaat dari masing-masing menghabiskan pada pertahanan dan R & D.

Kesatuan Eropah benar-benar unik, pada yang ahli negara bebas untuk mengejar bebas fiskal dasar, sementara mereka semua harus mematuhi biasa dasar kewangan. Ini boleh menyebabkan masalah, sebagai pinjaman antarabangsa kadar harus dikaitkan dengan hutang kerajaan, dan risiko default. Implikasi di sini adalah bahwa semua ahli negara meminjam uang pada kadar yang sama, tanpa mengira jurang dalam kredit. Kononnya, Itali bisa berjalan defisit bersamaan dengan 20 peratus tanpa dipaksa untuk mengimbangi pemberi pinjaman dengan kepentingan yang lebih tinggi. EU pasti tidak lama lagi mendamaikan perbezaan ini, jika ia ingin mempertahankan mana-mana tahap kewangan kestabilan. Ekonomi laporan:

Itu SEMENTARA membayangkan bahwa ia mungkin bertindak balas untuk pertarungan baru fiskal masalah dalam kawasan euro dengan faedah yang lebih tinggi kadar. Ia masih melanggan kepada logika yang mendasari kestabilan perjanjian: yang satu-mata kawasan tanpa satu kerajaan perlu kuat dan peraturan dikuatkuasakan mengandungi anggaran defisit negara.

Berita Berkaitan: