Emerging Pasar Dinding Wang Taji Perang Mata

Menurut Goldman Sachs (yang jika tidak ada yang lain, adalah baik di mencirikan kewangan trend. Ingat "BRIC?"), ada "Tembok Wang" yang sudah banjir pasaran baru dan akan terus melakukannya untuk masa depan.

"Institut Kewangan Antarabangsa dijangka 2010 aliran modal sebesar $825 bilion, dari $581 bilion pada tahun 2009 dan dari $709 bilion bahawa kumpulan perdagangan global kewangan-firma perkhidmatan telah diramalkan 2010 pada bulan April." Dalam pengalaman yang lalu, aliran modal dari pasaran baru yang berlaku semasa krisis kewangan mungkin akan terlihat seperti blip, kerana risiko selera telah pulih untuk pra-tingkat krisis, dan kemudian beberapa!

"Bergerak ke pasaran baru telah diketuai oleh pelabur saham, yang akan tuangkan kira-kira $186 bilion ke negara-negara ini tahun ini, — sepenuhnya tiga kali tahunan purata $62 bilion dihasilkan antara tahun 2005 dan 2009." Emerging Pasar Bon dana, sementara itu, sekarang rutin menerima lebih dari $1 Miliar per minggu. Dana kekayaan negara juga mulai untuk beralih beberapa aset mereka ke pasaran baru muncul aset/mata wang sebagai bagian dari masing-masing kepelbagaian strategi. Seperti yang anda lihat dari carta di bawah (courtesy dari Ekonomi), Asia adalah yang terbesar penerima pelaburan, diikuti oleh Amerika Latin.


Terus shift modal dari industri dunia ke pasaran baru muncul sebagai dipandu oleh kedua-dua asas ekonomi dan keinginan untuk mendapatkan yang lebih besar kembali pada pelaburan. "IMF ramalan bulan ini yang membangun negara-negara yang akan mengembangkan 6.4 peratus tahun depan, mengatasi pertumbuhan 2.2 peratus antara negara-negara maju." Sementara itu, nisbah hutang asing untuk KDNK antara negara-negara berkembang telah dipotong untuk 26 peratus berbanding 41 persen pada tahun 1999. Dan lagi, bahkan sebagai penganalisis meramalkan bahawa pasaran baru akan account untuk 85% pertumbuhan global pergi ke hadapan, "pasaran baru muncul kira $3 juta, atau hanya ada 15% pasar huruf besar penanda aras indeks MSCI world."

Ketika ia difahami, kemudian, yang pelabur ingin untuk membetulkan ketidakseimbangan ini secepat mungkin, mereka perlu sedar bahawa negara-negara membangun' pasar modal hanya tidak cukup dalam untuk menyerap semua masuk modal. Dalam erti kata lain, sebuah kolam renang terhad modal mengejar terhad saham diakses pelaburan, dan hasilnya adalah bahawa harga aset dan pertukaran kadar memanjat begitu tinggi.

Penganalisis mengatakan, "Beberapa penghargaan adalah kerana: kenaikan terhadap kaya-mata wang dunia adalah kedua-dua asli akibat lebih cepat pertumbuhan ekonomi baru muncul dan satu cara untuk membetulkan ketidakseimbangan global." Tapi 50% peningkatan selama lima tahun (mencatat oleh segelintir mata wang) tidak mewakili beberapa penghargaan, tetapi sebuah ledakan. Ini adalah tepat sentimen bergema oleh banyak pasaran baru muncul, sendiri, yang telah diambil untuk menggunakan taktik gerilya tahan mereka wang. Sejak terkini fasa "mata perang" telah dinyalakan oleh Jepun pada bulan September, setiap minggu telah membawa kepada semakin jauh-dicampakkan negara – Peru, Chile, Republik, Poland, Afrika Selatan – dikatakan menimbang campur tangan.

Menurut yang menarik analisis ekonomi, yang berskala campur tangan untuk saiz yang diberikan negara asas kewangan, Korea Selatan dan Taiwan telah antara kebanyakan peserta aktif dalam transaksi pasaran, sementara Thailand dan Malaysia telah antara yang paling dihalang. Ini adalah dilahirkan oleh besar penghargaan kedua-dua Thai Baht dan Malaysia Ringit sejak beberapa tahun yang lalu. Walau bagaimanapun, saya tertanya-tanya jika beberapa ekonomi akan mengambil masalah dengan penilaian mereka yang Brazil dan China telah agak sederhana interveners.

Tentu saja, ini tidak membuatnya lebih mudah untuk ramalan, sejak bagaimana sebuah negara berkelakuan di masa lalu tidak semestinya menunjukkan bagaimana ia akan berperilaku di masa depan. Sebagai contoh, Thailand baru saja mengumumkan bahwa ia tidak akan campur tangan, tapi Brazil akan menggandakan tukaran cukai dari 2% 4%. Kasus di Titik!

Berita Berkaitan: