Dolar di (Teknikal) Persimpangan

Aku sengaja membuat kesimpulan saya post terakhir (Dolar AS: Cerita Lama yang Sama) pada agak kabur perhatikan, walaupun walaupun dek ditumpuk terhadap Dolar, penurunan 14% di tahun 2009 telah meninggalkan perilously dekat ke catatan terendah, dan pedagang gugup tentang mendorong batas-batas lagi.

Di satu tangan, semua orang percaya yang Dolar pada dasarnya masih dalam posisi lemah. Yang KITA kira-kira perdagangan masih jauh di dalam defisit. Kerajaan menghabiskan telah meletup, dengan rekod penetapan defisit dan pengembangan dalam hutang negara. Kadar faedah yang berada di bawah batu, dan oleh beberapa langkah-langkah, yang terendah di dunia. Walaupun tanda-tanda kehidupan, ekonomi masih terperangkap dalam resesi. Bekalan wang juga telah berkembang, sehingga beberapa jangka panjang pelabur tertanya-tanya kuat tentang kemungkinan masa depan inflasi.

Akibatnya, merosot dalam Dolar sejak terakhir musim bunga telah mengalami beberapa masalah dengan naik menurun pada kecepatan yang sama dengan mata wang, itu sendiri. "Tampaknya ada paradigma shift dijalankan di mana lebih dan lebih investor asing menjadi bimbang bahawa jangka panjang jalan dolar ke bawah," dirumuskan satu analis. Kesepakatan antara pelabur hampir ngeri. "Spekulator pertaruhan yang dolar indeks akan jatuh melebihi mereka bertaruh bahwa ia akan naik oleh hampir 2 1, menurut Suruhanjaya Dagangan Hadapan."

Beberapa (arus) penganalisis telah pun bermula untuk membuka mempertimbangkan kemungkinan tabrakan dalam Dolar, pandangan yang telah diturunkan untuk ahli-ahli teori konspirasi dan kiamat scenarists. "Dalam jangka pada dolar, itu pemikiran yang akan membuat lata — takut pelabur global akan menjauhkan diri dari dolar, berharap lebih curam menolak, membuat diri memenuhi ramalan." Menambah bekas Ketua Ekonomi IMF, "Setiap kali dolar dimulai nilai terdapat kecemasan dan semua orang mulai menaikkan soal apa yang terjadi jika ada yang runtuh." Ketika kebanyakan Dolar pemerhati masih percaya bahawa Dolar kecelakaan tidak mungkin, intinya adalah bahwa mereka sekarang berbincang secara aktif.

Meskipun fakta bahwa semua ini faktor sudah di tempat, Dolar masih agak memberangsangkan. Secara pribadi, saya pikir ini adalah karena pelabur tidak benar-benar ingin untuk mengakui bahawa ini adalah kemungkinan yang nyata. Untuk satu hal, alternatif tidak apa-apa lebih baik. Ketika tukaran pelabur dalam beberapa tahun kebelakangan ini telah menikmati bersekongkol di Dolar, hakikatnya asas bagi mata wang utama yang lain masih lemah. Sebagai contoh, model kuasa membeli persamaan dibangunkan oleh "Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi mendapati dolar bernilai kira-kira 0.85 euro, berbanding dengan penilaian pasaran 0.67 euro, menunjukkan bahawa euro adalah 21% terlebih nilai." Begitu juga, Yen diadakan untuk menjadi 22% di bawah nilai.

Hasilnya, pasaran secara keseluruhan mempunyai masalah untuk mendorong batas. Dolar telah mendekati psikologi penting tahap $1.50/Euro beberapa kali, tetapi telah berundur setiap masa. "Orang-orang tertanya-tanya sama ada, kita akan kembali untuk $1.46 dalam euro/dolar atau menuju ke arah $1.54. Tapi satu hal yang pasti, seperti yang kita menuju ke arah $1.50, kita akan mengalami banyak turun naik," dirumuskan satu analis.

"Kebalikan risiko, ukuran mata sentimen di pasaran pilihan yang diperolehi oleh melihat perbezaan di tersirat naik antara keluar dari wang panggilan dan keluar dari meletakkan uang, menunjukkan kecenderungan untuk euro meletakkan, perdagangan pada pertengahan pasaran tahap 0.2. Itu berarti pelabur lindung nilai mereka pendek kedudukan dolar dengan taruhan untuk kelemahan euro walaupun tidak ada yang mengharapkan euro untuk jatuh." Sementara itu, turun naik telah meningkat sedikit, mencerminkan peringkat peningkatan ketidakpastian mengelilingi dekat jangka arah Dolar. Ini bisa menjadi hal yang jika Euro menerobos $1.50, gembira pelabur akan menghantar wang yang lebih tinggi, ketika gagal untuk memecahkan cara pelabur hanya tidak membaca untuk melakukan. Klasik teknikal persimpangan!

Berita Berkaitan: