Dolar di Bawah Tekanan di Semua Lini

Aku membuat kesimpulan yang baru-baru ini pos dengan rujukan untuk X-faktor dalam transaksi pasaran: Hutang Negara AS. Sebenarnya, melonjak hutang hanya salah satu daripada beberapa faktor yang mengenakan ke bawah tekanan pada Dolar, walaupun ia mungkin satu-satunya yang menerima paling perhatian, dan ia mungkin mewakili paling jahat ancaman kepada Dolar jangka panjang maju sebagai dunia reserve mata.

Sulit mengatakan dengan pasti bagaimana besar pemerintah federal hutang pada masa ini, dan lebih sukar untuk ramalan. Kita bisa mulai dengan melihat kasar hutang (Perbendaharaan sekuriti) cemerlang, yang adalah sekitar $11.4 Triliun. Sejak setengah ini mewakili antara kerajaan hutang, hutang kepada pihak luar mungkin kira-kira $6 Triliun. Pergi ke hadapan, sementara itu, yang terbaru kerajaan proyeksi menunjukkan $9 triliun peningkatan selama dekade berikutnya, menyentuh kekalahan $20 Triliun pada tahun 2020. Secara mutlak, ia akan menghancurkan semua catatan sebelumnya, sedangkan dari segi sebenar (sebagai peratusan pada penghujung), ia akan menjadi yang terbesar meningkat sejak Perang Dunia II.


Lebih panjang-panjang-panjang, pertumbuhan di negara hutang adalah unjuran untuk menjadi bencana, sebagai bayi boomer membawa kepada persaraan letupan di kelayakan perbelanjaan. Yang menyebabkan ketegangan di sistem dirumuskan oleh Kerajaan Akuntabilitas Pejabat: "Tanpa perubahan, menghabiskan untuk Keselamatan Sosial, Medicare, dan Medicaid akan kekal dan secara dramatis peningkatan Kerajaan defisit anggaran dan hutang, akhirnya membawa diperbaharui ekonomi dan kewangan yang tidak stabil."

Demi kesederhanaan ini, mari kita abaikan politik defisit menghabiskan dan hutang negara berkembang, dan fokus pada implikasi Dolar. "Pelabur besar seperti Berkshire Hathaway Inc. Pengerusi Warren Buffett dan bond pelaburan firma Pimco takut kerajaan fiskal dan kewangan program rangsangan bisa berakhir mengisi inflasi di tahun-tahun akan datang dan mengetuk dolar." Bufet prognosis didasarkan pada kepercayaan yang kerajaan akan terlalu malu-malu untuk menaikkan pajak, dan itu pertumbuhan di new Perbendaharaan pengeluaran akan mengatasi pelabur membeli kapasitas. Dalam erti kata lain, bahkan jika kita membuat (meragukan) andaian bahawa Pusat Bank kekal dilakukan untuk memegang KITA Perbendaharaan, mereka memerlukan/kewangan akan mengekang kolektif mereka kemampuan untuk menyerap lebih dari pecahan hutang baru.

Hasilnya, meramalkan Bufet, akan dikira politik keutamaan untuk inflasi: "undang-Undang betul akan melihat bahwa baik menaikkan pajak atau memotong perbelanjaan akan mengancam mereka pemilihan semula. Untuk menghindari nasib ini, mereka dapat memilih untuk kadar tinggi inflasi, yang tidak pernah memerlukan seorang mencatatkan undi dan tidak boleh dikaitkan dengan tindakan tertentu yang mana-mana pejabat terpilih mengambil." Jika ini (potensi) inflasi tidak disertai dengan faedah yang lebih tinggi kadar, ia akan menghakis kembali pada KAMI pelaburan, dan ... oleh perluasan kepentingan dalam Dolar.

Ironinya, Dolar sedang didorong ke dalam jangka pendek karena inflasi (dan penting, kepentingan kadar) terlalu rendah. Sebenarnya, Dolar kini mata wang yang paling murah di dunia untuk meminjam, sejak Dolar waktu penulisan. kadar fel di bawah daripada yang sama Jepun kadar untuk pertama kalinya dalam 16 tahun. "Bersejarah shift — dan berkurang dalam tiga bulan dolar waktu penulisan. — garis bawah bagaimana global kewangan pasaran sekarang dibanjiri dalam tunai, terutama dolar, sebagai pusat bank-bank telah membanjiri ekonomi mereka dengan kadar yang rendah dan pembiayaan yang murah."

Ini pesimisme dalam Dolar telah disertai oleh mencari untuk alternatif, dengan semua pihak yang begitu jauh datang dengan tangan kosong. Euro adalah pilihan yang logis, tapi pemasangan masalah ekonomi dan politik menyamakan ke tinggi peringkat yang tidak menentu. Cina Yuan juga telah dicadangkan, tetapi pasar modal dan ekonomi kekal terlalu kabur untuk itu dianggap serius sebagai seorang reserve mata. Yang terakhir kemungkinan adalah Yen Jepang, yang ini mempunyai ciri-ciri saka kestabilan dan telus pasar modal. Malangnya, ekonomi Jepun adalah kedua-dua terlalu kecil dan terlalu lemah untuk Yen untuk menjadi calon yang serius. Tidak untuk menyebut kebangsaan hutang sudah melebihi 170 peratus dan menjulang hak krisis akan membuat Amerika melihat ringan dalam perbandingan.

Pendek kata, itu kelihatan seperti pelabur terjebak dengan Dolar untuk sekarang sekurang-kurangnya. Sebenarnya, kenaikan kadar faedah akan meringankan kedua-dua jangka pendek dan jangka panjang tekanan pada Dolar, dengan membuat ini lebih mahal untuk pendek, dan menawarkan lebih tinggi risiko yang tepat kembali untuk pelabur bimbang tentang semakin hutang negara. Tapi, ini bisa membuat satu set baru ekonomi tekanan, dan membuat KITA pelaburan yang hanya seperti yang menarik dari segi nominal. Kedengarannya seperti kehilangan kehilangan wang.

Berita Berkaitan: