British Pon Muka Bercanggah 2011

Beberapa tahun terakhir telah menjadi tidak menentu untuk Pound British. Pada tahun 2007, ia menyentuh 26-tahun yang tinggi adalah untuk menentang US Dolar, sebelum jatuh ke 24 tahun rendah sedikit lebih dari satu tahun kemudian. Semasa ambang krisis kredit, penganalisis meramalkan bahawa ia akan jatuh sepanjang jalan untuk persamaan. Malangnya, ia telah berjaya berkuku kembali sebahagian besar kerugian, dan selesai 2010 dekat ke mana ia bermula.

Pada saat ini, bagaimanapun, ada dua bercanggah angkatan penarikan di Pound, yang bisa kirimkan ke atas terhadap Euro tetapi lebih rendah terhadap Dolar AS. Yang pertama adalah krisis hutang negara di EU, yang dibakar meningkat secara dramatis pada tahun 2010 dan kini mengancam untuk melumpuhkan Euro. Aku akan menawarkan lebih banyak komentar pada isu ini yang lewat pos; untuk sekarang, aku hanya ingin menunjukkan peranannya dalam menyokong Pound. Walaupun Dolar Euro ketua saingan, banyak peniaga telah berpaling ke Pound (dan Franc Swiss) karena mereka wilayah berdekatan. "Selagi zon euro hutang krisis di fokus pasaran, ia akan menjadi pemandu utama euro-pound," dirumuskan satu strategi.

Kedua daya (atau set angkatan) menggerakkan Pound dalam arah yang berlawanan. Pada dasarnya, ekonomi UK masih tertekan. Terima kasih untuk yang tak terduga kontraksi pada suku keempat, yang dijangkakan berjumlah sebanyak pada tahun 2010 adalah sangat sederhana 1.7%. Ini tidak cukup untuk membayar ganti rugi untuk tahunan pertumbuhan .1%/tahun dari tahun 2006 untuk 2009, dan menghantar Pound runtuh. Ramalan untuk 2011 dan 2012 telah disemak semula ke bawah untuk kira-kira 2%.

Dalam usaha untuk merangsang Britain ekspor, Bank of England telah sengaja bertindak tahan Pound, yang ia telah berjaya untuk mencapai melalui kombinasi kuantitatif dan kadar faedah yang rendah. "Untuk waktu yang lama itulah apa yang kita sasaran, dan kita berjaya mendapatkan ke bawah oleh kira-kira 25 peratus — kadar pertukaran, yang memiliki manfaat yang besar untuk INGGRIS. ekonomi," bekas anggota dasar kewangan jawatankuasa baru-baru ini mengakui.


Yang tidak disengajakan sampingan dasar ini telah harga inflasi. Di 3.75%, inflasi kadar adalah antara tertinggi dalam industri dunia, dan pasti tertinggi antara G4 mata wang. Sekurang-kurangnya, Bank of England akan mempunyai untuk menggantung apa-apa aspirasi untuk perlawanan Makan di percetakan lebih wang dan mengembangkan program QE. Ia akan mungkin juga tidak punya pilihan tetapi untuk menaikkan kadar faedah, yang ia mungkin tidak telah dilakukan sehingga ekonomi adalah lebih kukuh. Pasaran sedang memproyeksikan awal kenaikan kadar 25 dasar mata di quarter ketiga, dan untuk kadar penanda aras untuk melebihi 1,5% pada akhir tahun, berbanding .5% pada masa ini.

Sulit untuk mengatakan berapa pasaran mata wang akan membuat rasa ini. Memandangkan kepentingan nyata kadar akan kekal negatif (kerana inflasi), tampaknya tidak mungkin bahwa apa-apa hasil mencari investor akan tiba-tiba mulai penyasaran British Pound. Di samping itu, memandangkan risiko 'stagflasi' di UK adalah sekarang nyata dan kerajaan adalah ditetapkan untuk menganggap jumlah rekod baru hutang selama beberapa tahun, suka risiko investor mungkin akan menjauh. Menurut terbaru Komitmen Pedagang laporan, spekulator sudah mulai untuk mewujudkan penurunan posisi terhadap Dolar AS.

Ketika Pound kelihatan lemah, yang tidak diketahui besar adalah akhirnya EU fiskal krisis. Jika salah satu dari pinggiran ahli daun Euro, seperti beberapa diantaranya meramalkan akhirnya akan terjadi, maka semua pertaruhan (untuk Pound, dan lain-lain.) berada di luar.

Berita Berkaitan: