Bank Swiss Memenuhi Janji Tukaran Campur tangan, Franc Runtuh

Minggu lalu, Tukaran Blog menyimpulkan post di Swiss Franc dengan mencadangkan bahawa Negara Swiss Bank (RABU) bisa buatan menekan nilai mata, yang telah "tidak hanya dikirim kuat keuntungan terhadap euro sejak akhir bulan ogos tetapi telah mendapat 8% pada perdagangan wajaran dasar."

Itu sangat hari berikutnya, RABU diikuti banyak nantikan kadar dipotong dengan mengumumkan ia memang akan campur tangan dalam transaksi pasaran, "melaksanakan" keputusan untuk membeli wang asing. Swiss Franc segera jatuh ke dalam kebingungan, jatuh 7 unit terhadap Euro, dan lebih dari 3 Dolar. Menurut salah satu pedagang, "cara ini telah disampaikan bertujuan pada memaksimumkan nilai kejutan." Pada akhir minggu, Franc telah mencatatkan rekor penurunan, dan pelabur tetap berjaga-jaga untuk kemungkinan lagi penemuan.


Ini adalah pertama 'solo' campur tangan sejak tahun 1992 oleh RABU, yang telah "diikuti noninterventionist dasar apabila ia datang ke mata, kadang-kadang mengisyaratkan pada campur tangan tetapi tidak pernah berikut itu. Ia masih di luar pada bulan September 2001 apabila euro diperdagangkan lebih rendah daripada sekarang kadar, di 1.44 francs." Ia juga pertama campur tangan dengan mana-mana Bank sejak 2003, ketika Jepang campur tangan tidak berjaya untuk cuba untuk menghentikan kenaikan Yen.

Jelas, RABU merasakan wajar dalam keputusan bukan hanya karena semakin buruk ekonomi, tetapi yang lebih penting karena keadaan kewangan. Inflasi sekarang diproyeksikan ke mana-mana pada tahun 2010, dan mungkin juga "perlahan ke titik di mana harga secara jatuh." Pedagang juga spekulasi yang bergerak telah direka untuk melegakan tekanan pada ekonomi Eropah Timur, yang masalah ekonomi sedang diperparah oleh kenyataan bahawa banyak hutang mereka adalah dalam denominasi Francs.

Ia ragu itu Switzerland akan menerima banyak simpati dari negara-negara lain, hampir semua dari mereka telah sejauh ini mengelakkan dari tukaran campur tangan dalam walaupun meluas ekonomi kontraksi dan risiko deflasi. Dalam kata-kata dari seorang penganalisis, "Ia adalah merisaukan yang yang negara dengan arus lebihan lebih besar dari 10 peratus merasa dipaksa untuk menyusut mata."

Lebih besar kebimbangan bahawa ini dapat menyalakan semacam "mata perang," di mana Pusat bank-Bank di seluruh dunia bersaing dengan satu sama lain untuk melihat siapa yang paling boleh menghina mereka masing-masing mata. Pedagang sudah spekulasi bahwa Bank Jepun bisa berikutnya: "Yang Maka harus membayar perhatian kepada RABU tindakan, diberikan bahawa kedua-dua pusat bank-bank telah menyatakan keinginan untuk melihat mereka di mata wang melemahkan."

Berita Berkaitan: