Asia (China) Terus Membina cadangan, tapi Tukaran Kepelbagaian Melambatkan

Setelah jeda singkat, dunia Pusat Bank (atau setidaknya orang-orang di Asia) telah mula sekali lagi berkumpul pertukaran asing cadangan. Aku tidak satu untuk hiperbola, tetapi angka-angka adalah benar-benar mata-pop: "Simpanan diadakan oleh 11 kunci Asia pusat bank berjumlah $2.625 triliun pada akhir agustus, dari $2.569 triliun pada akhir juli, menurut perhitungan dengan Dow Jones Newswires." Paling luar biasa yang ini jumlah bahkan tidak termasuk China. yang berhak bisa melebihi $2,3 Triliun sekarang.

Krisis kredit pada mulanya ditandai dengan runtuh dalam perdagangan dan satu keluaran modal dari Asia, sebagai pengguna barat diperketatkan dompet mereka dan pelabur berbondong-bondong ke dipanggil aman havens. Seperti negara-negara membangun yang berjuang dari mata penyusutan, tukaran reserve tahap menjunam. Kurang dari satu tahun kemudian, perdagangan telah mengambil kembali, pelabur telah kembali beramai-ramai ke pasaran baru muncul, dan bank-Bank Pusat sekali lagi mensterilkan masuk modal untuk mengurangi tekanan pada masing-masing mata wang. [Carta di Bawah courtesy of Majlis Hubungan Asing.]


"Taiwan dan Thailand, yang paling agresif di mempertahankan AS mata, telah log rekod-tinggi berhak setiap bulan sejak bulan disember." Jepun, yang berhak kedua tertinggi di dunia (selepas China), adalah lone ketidaksepakatan. Sebagai Tukaran Blog melaporkan kemarin, yang baru dipilih Parti Demokratik Jepun akan mengejar dasar ekonomi yang bergantung kurang pada eksport, dan telah berjanji untuk tinggal keluar dari tukaran pasaran.

Prospek lagi reserve pengumpulan kekal munasabah terang, seperti yang pasaran baru muncul membawa ekonomi global ke arah pemulihan. "Prospek kunci negara Asia meningkatkan lebih cepat daripada negara-negara maju. Untuk saat ini, ini harus mempercepat mengalir ke pasaran ini, membuatnya lebih sulit untuk pusat bank untuk menjaga mata wang mereka dalam daftar."

Ketika ekonomi China tidak ada pengecualian, baru tumbuh pemulihan adalah dipandu oleh modal pelaburan, perbelanjaan kerajaan, dan (akhirnya?) perbelanjaan pengguna. Akibatnya, adalah ramalan yang "semasa China-lebihan akaun akan jatuh ke bawah 6% pada penghujung tahun ini dan 4% di tahun 2010, turun dari puncak dari 11% pada tahun 2007. Eksport berjumlah 35 peratus pada tahun 2007, tahun ini...yang nisbah akan jatuh untuk 24.5%." Jika apa-apa yang mendapat hasil, ia akan hampir pasti membawa kepada perlahan pengumpulan cadangan.

Walaupun ini adalah semua baik dan bagus, soalan yang lebih penting bagi kebanyakan (s) penganalisis adalah bagaimana ini berhak sedang diadakan. Sebahagian besar dari bekalan ini masih dalam mata KITA Dolar aset, dan sebenarnya, bahagian mungkin telah meningkat sedikit sejak awal krisis kredit. Asia Pusat Bank sangat berat sebelah ke arah Dolar, yang akaun untuk 70% dari mereka berhak, berbanding di seluruh dunia Pusat Bank rata-rata 64%.

Selain itu, ia tidak terlihat seperti rancangan sedang dibuat untuk mengubah trend ini dalam waktu yang lama. China telah mengekalkan menolak (walaupun kurang bersuara) untuk menghidupkan Cina Yuan ke global reserve mata, menyatakan bahwa modal pasar dan mata kawalan akan membuka itu untuk memudahkan apa-apa. Ia adalah di awal perbincangan dengan Thailand untuk satu lagi perjanjian pertukaran mata wang, untuk tambahan $95 Bilion pada tawaran itu ditandatangani sejak bulan disember. Untuk pihaknya, Bank Thailand telah menegaskan bahwa Yuan bahkan tidak dekat dengan mencabar keluhuran Dolar: "Anda harus menerima bahwa dolar akan menjadi reserve wang untuk masa yang agak lama. Kau tak punya alternatif."

Bahkan China, walaupun retorik, masih dilakukan untuk Dolar. Itu hanya bicara kepelbagaian di Cina kalangan pelaburan dalam hal apa jenis KAMI aset mereka harus melabur dalam, tidak ada yang mereka perlu dilaburkan di AMERIKA atau di suatu tempat lain. Kata pengurus China Pelaburan Corp, yang memiliki mandat untuk melabur hampir $300 Bilion China FX simpanan, "risiko penurunan di dolar risiko adalah lebih dari sebuah negara isu untuk China daripada untuk CIC karena ibu adalah dalam dolar."

Ini terakhir memetik secara tidak sengaja mengesahkan bahawa peranan Dolar sebagai dunia reserve mata diperlakukan sebagai isu politik, apabila, sebenarnya, ia adalah kewangan isu ekonomi. Dalam erti kata lain, sementara banyak negara-negara yang ingin had pengaruh KAMI dengan membatasi kekuatan Dolar, mereka Pusat Bank terjebak dengan kerana ia masih yang paling praktis, dan berfaedah pilihan. Dumping ia akan menjadi serupa dengan menghukum diri mereka sendiri.

Berita Berkaitan: